Menyibak Praktek “Surrogacy” di India

timthumb.php timthumb-2.phptimthumb-4.phptimthumb-5.phpSebelum membaca tulisan ini, mohon tidak berpikir ini tulisan ilmiah ala-ala fakultas kedokteran yah.

Baru-baru ini marak pemberitaan di media massa terkait penangkapan sejumlah orang terkait jaringan penjualan bayi. Dalam hingar bingar berita tersebut terselip berita tentang seorang ibu yang diduga sudah mempersiapkan bayinya untuk di jual sejak dalam kandungan. Mendengar pemberitaan tersebut, ingatan langsung tertuju pada sebuah paper yang saya temukan di sebuah meja di restoran hotel di Mumbay, India. Judul paper nya agak mengundang rasa ingin tahu, “Regulation of Surrogacy in Indian Context”  (Praktek Surrogacy di India) Apa itu Surrogacy? Surrogacy (bagaimana membahasakan Indonesia nya ya? Surogasi mungkin?) Surrogacy sederhananya diartikan adanya seorang perempuan yang setuju untuk hamil untuk menggantikan pasangan tertentu atau seseorang dikarenakan mereka tidak bisa hamil. Dalam istilah kedokterannya saya kurang paham. Pastinya dalam dunia kedokteran pastilah, Surrogacy ini tidak dapat di komersialkan.

Di India dan mungkin juga Indonesia, praktek Surrogacy ini menjadi komersial. Mereka menyebutnya sebagai “Reproductive Tourism” Praktek Surrogacy ini menjadi komersial dengan nilai transaksi pertahunnya 450 juta USD, laporan ini dilansir oleh SAMA (sebuah working group untuk isu perempuan dan kesehatan, berbasis di New Delhi)

Metode Surrogacy

Para perempuan di India di rekrut untuk menjalani surrogacy ini melalui para agen yang berkeliaran di rumah-rumah penduduk, mereka berusaha meyakinkan para ibu tersebut untuk menjalani praktek surrogacy dengan imbalan berupa uang yang sangat besar. Para agen ini bekerjasama dengan para dokter dan klinik surrogacy. Nantinya para perempuan ini akan disuntikkan sel telur dari seseorang (suami dari pasangan pasangan yang ingin memiliki anak). Para perempuan yang akan menjalani surrogacy ini diseleksi terlebih dahulu dari segi kesehatan dan juga disebutkan harus mempunyai kulit yang cerah, cantik serta sehat dan bugar.

Setelah memenuhi kriteria tersebut, perempuan yang telah terpilih tersebut disuntikkan sel sperma ke dalam sel telur perempuan tersebut. Selama menjalani proses kehamilan hingga kelahiran, perempuan ini di tempatkan disebuah rumah/klinik perawatan dengan  dijaga asupan gizinya. Selama proses tersebut, mereka tidak dapat bertemu dengan keluarga, mereka yang sudah bersuami tidak diperbolehkan untuk melakukan hubungan seksual dengan suami nya, demi menjaga kemurnian embrio yang sudah ditanam tadi.

ini bagian yang paling menyedihkan menurut saya, setelah menjalani proses kelahiran melalui operasi caesar, sang ibu pinjaman ini tidak diperbolehkan menyentuh atau melihat bayi yang baru saja dilahirkan, mereka bisa saja menyusui bayi tersebut asalkan mendapat izin dari calon orangtuanya.

Banyak perempuan di India lebih memilih surrogacy ini untuk mendapatkan uang dalam jumlah besar untuk membeli rumah atau pun kebutuhan hidup lainnya. Cara ini dianggap lebih cepat ketimbang bekerja sebagai buruh pabrik dengan upah yang murah.Mereka juga terkadang mendapat stigma dari ketidaktahuan masyarakat bahwa proses pemindahan sel sperma kedalam sel telur melalui proses hubungan seksual.

Menurut data yang ada, India, Rusia, dan Ukraina mengizinkan adanya praktek surrogacy baik komersial maupun non komersial.

Bagaimana dengan Indonesia?

Sumber Tulisan : “Commercial Surrogacy in India: An Exploratory Study” ;Executive Summary, SAMA-Resource Group for Women and Health)

Foto-foto tersebut bersumber dari Harian The Jakarta Globe, diunduh pada Kamis, 10 Oktober dengan link file sebagai berikuthttp://www.thejakartaglobe.com/multimedia/eyewitness/rent-a-womb/

One response

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: